Masalah Pokok Perekonomian Indonesia

 

 

Masalah Pokok Perekonomian Indonesia  

  • Pengangguran

Pengangguran adalah istilah untuk orang yang tidak bekerja sama sekali, sedang mencari kerja, bekerja kurang dari dua hari selama seminggu, atau seseorang yang sedang berusaha mendapatkan pekerjaan yang layak. Pengangguran umumnya disebabkan karena jumlah angkatan kerja atau para pencari kerja tidak sebanding dengan jumlah lapangan kerja yang ada yang mampu menyerapnya.

Pengangguran Friksional / Frictional Unemployment

Pengangguran friksional adalah pengangguran yang sifatnya sementara yang disebabkan adanya kendala waktu. Contoh : orang yang mencari lapangan pekerjaan tidak mampu memenuhi persyaratan yang ditentukan oleh pembuka lapangan kerja.

Pengangguran Musiman / Seasonal Unemployment

Pengangguran musiman adalah keadaan menganggur karena adanya fluktuasi kegiaan ekonomi jangka pendek yang menyebabkan seseorang harus nganggur. Contohnya seperti petani yang menunggu musim tanam

Pengangguran Siklikal

Pengangguran siklikal adalah pengangguran yang menganggur akibat imbas naik turun siklus ekonomi sehingga permintaan tenaga kerja lebih rendah daripada penawaran kerja.

Ada berbagai cara mengatasi pengangguran, yaitu:

1. Peningkatan Mobilitas Tenaga kerja

2. Pengelolaan Permintaan Masyarakat

3. Penyediaan Informasi tentang Kebutuhan Tenaga Kerja

4. Pertumbuhan Ekonomi

5. Program Pendidikan dan Pelatihan Kerja

6. Membuka lapangan kerja atau wirausaha

 

  • Inflasi

Inflasi adalah suatu proses meningkatnya harga-harga secara umum dan terus-menerus berkaitan dengan mekanisme pasar.

Beberapa faktor yang memicu terjadinya inflasi antara lain :

– Konsumsi masyarakat yang meningkat
– Berlebihnya likuiditas di pasar yang memicu konsumsi atau bahkan spekulasi
– Adanya ketidaklancaran distribusi barang

Inflasi dapat disebabkan oleh dua hal :

– Inflasi tarikan permintaan (demand pull inflation) terjadi akibat adanya permintaan total yang berlebihan dimana biasanya dipicu oleh membanjirnya likuiditas di pasar sehingga terjadi permintaan yang tinggi dan memicu perubahan pada tingkat harga.

– Inflasi desakan biaya (cost push inflation) terjadi akibat adanya kelangkaan produksi dan/atau juga termasuk adanya kelangkaan distribusi, walau permintaan secara umum tidak ada perubahan yang meningkat secara signifikan.

Berdasarkan asalnya, inflasi dapat digolongkan menjadi 2 yaitu inflasi yang berasal dari dalam negeri dan inflasi yang berasal dari luar negeri.

Inflasi dapat digolongkan menjadi 4 macam :

– Inflasi ringan (kurang dari 10% / tahun)

– Inflasi sedang (antara 10% sampai 30% / tahun)

– Inflasi berat (antara 30% sampai 100% / tahun)

– Hyper inflasi (lebih dari 100% / tahun)

Beberapa dampak positif inflasi :

– Meningkatkan pendapatan nasional

– Membuat orang bergairah untuk bekerja, menabung dan mengadakan investasi.

Beberapa dampak negatif inflasi :

– Inflasi dapat mengakibatkan berkurangnya investasi di suatu negara

– mendorong tingkat bunga

– mendorong penanaman modal yang bersifat spekulatif

– kegagalan pelaksanaan pembangunan

– ketidakstabilan ekonomi

– defisit neraca pembayaran

– merosotnya tingkat kehidupan dan kesejahteraan masyarakat

Cara mengatasi inflasi :

1. Kebijakan Moneter
2. Kebijakan Fiskal
3. Kebijakan Non Moneter
4. Kebijakan Sektor Riil

 

 

 

 

Daftar Referensi:

www.google.com

www.wartawarga.gunadarma.ac.id

About f4dhillah

selalu berfikir positif tentang masa depan....

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s